Sabtu, 04 Juli 2015

Pengalaman Sidang Tilang

Razia

Bikers mana yang gak tergetar hatinya kalo liat didepan jalan yang bakal dilewatin keliatan rombongan bapak-bapak polisi lengkap dengan rompi hijau-hijaunya? Yah, minimal kaget dikit lah. hehehe. Tapi gak perlu kaget atau langsung rem mendadak atau lebih parah lagi langsung puter balik gak liat kanan kiri. Bukannya selamat dari razia malah justru bisa terlibat kecelakaan karena gak fokus sama kendaraan yang dari belakang atau dari arah berlawanan. Urusannya malah makin ribet lagi. Yaa taulah gimana??? Hiiii....amit-amit.

Sebenernya kenapa kita menghindari razia? Karena kita tau kalo kita salah. Karena pasti kalo salah, pasti ditilang, kalo ditilang kita harus siap sidang dan bayar denda. Nah banyak yang takut ngadepin sidang. Dengan berbagai alasan klasik seperti lama lah nunggu waktunya, sayanglah uangnya buat bayar denda, jauh lah tempat sidangnya dll. Nah diposting ini ane berbagi sedikit pengalaman sidang tilang secara ane udah pernah ditilang 2x (ditilang kok bangga?) hahaha. Yuk ah cekidot....

Pengalaman pertama yaitu pas ane ditilang di daerah Semanggi gara-gara salah masuk jalur cepat gara-gara kebiasaan kalo lewat situ bawa mobil jadi lupa kalo lagi bawa motor main seenak-enaknya masuk jaur cepat maklum masih pagi jadi belom 100% tingkat kefokusannya.hahahaha...bodohnya. Karena kesalahan yang udah ane buat akhirnya ditilang lah ane dengan penuh keikhlasan. Pagi-pagi udah dapet sepucuk surat tilang merah dan SIM harus ditahan untuk nantinya diambil di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (daeah Ampera) pas sidang tilang. Waktu dari saat ditilang sampe waktu sidang kurang lebih 2 minggu.  Hari-hari berlalu dengan perasaan galau kalo lagi buka dompet gak ada SIM C yang biasanya terselip manis diantara kartu-kartu di dompet.

Waktu 2 minggu pun berlalu perasaan campur aduk pun datang karena akan mengalami pengalaman pertama dalam hidup yaitu SIDANG. Dihari yang telah ditentukan datanglah ane ke PN Jakarta Selatan jam 9 pagi sesuai dengan jadwal sidang. Setibanya disana banyak calo yang nyamperin buat dibantu sidangnya. Cuma ane bersikeras nolak karena ane pengen nyobain gimana rasanya sidang tilang. Abis parkir motor ane ngikutin orang-orang jalan ke sebuah loket kecil tapi yang ngantri penuhnya naujubilah. Desek desekan pun ane lalui dengan penuh semangat sampe akhirnya sampe didepan loket. Sampe didepan loket disuruh ngasih surat tilang untuk ditukar sama nomor urut sidang. Nomor urut pun ditangan, terus disuruh nunggu karena hakimnya belom dateng. Duduk rame-rame bareng terdakwa-terdakwa pelanggar lalu lintas.Halah...

Suasana ruang tunggu pengadilan
Setelah 30 menit datanglah bapak hakim memasuki ruangan sidang. Orang-orang yang nunggu disidang pun pada langsung berkumpul didepan ruang sidang. Desek-desekan pun kembali terjadi. Lalu datang seorang bapak-bapak yang kayaknya orang pengadilan berdiri didepan pintu ruang sidang sambil berteriak "Nomor urut 1 sampe 20 masukkk....!!!". Jadi yang dipanggil masuk ruang sidang diatur per 20 orang sekali pemanggilan. Orang yang punya nomor urut yang disebut pun masuk rame-rame. Didalam ruang sidang mereka yang pake topi disuruh lepas topi demi menghormati hakim. Gak lama nama mereka pun disebut satu-satu, menghadap ke pak hakim lalu dikasih kwitansi denda terus belalu ke meja disamping tempat duduk ruang sidang. Dimeja itu disebutkan denda yang harus dibayar kemudian langsung bayar ditempat sambil dicap kwitansinya.
Kemudian beralih ke meja penukaran kwitansi dengan SIM pelanggar. Setelah selesai pelanggar bisa keluar ruang sidang dan SIM sudah kembali ke tangan masing-masing. Dan seterusnya sampai selesai. Ternyata proses sidang tilang itu simpel gak kaya bayangan ane yang ane sering liat di film-film.

Pengalaman ane yang kedua malah lebih simpel lagi. Saat ane ditilang di daerah Kuningan gara-gara lupa nyalain lampu motor akhirnya ane ditilang lagi SIM pun ditahan lagi.hiks... Sampe pada akhirnya disuruh nunggu 2 minggu untuk proses sidangnya. Cuma karena hari H sidang tilang bertepatan sama hari pertama ane masuk kerja (Maklum fresh graduate hehe...) ane jadi bingung. Akhirnya H-3 sidang ane paksain aja dateng ke PN Jakarta Selatan sekalian lewat. Jam udah menunjukan jam 2:50 yang berarti pengadilan sebentar lagi tutup. Dengan modal nekat ane langsung jalan ke loket tempat penukaran surat tilang dan nomor urut. Tanpa tanya tanya berhubung masih buka loketnya ane langsung sodorin aja surat tilang ane ke dalem loket. Gak lama dari dalem loket ada suara mas-mas bilang "Atas nama Yudha...Ada?" Ane sautin deh "Ya mas". ehh doi nyaut lagi "70 ribu mas". Yaudah ane kasih uang pas 70 ribu. Gak pake nunggu SIM ane kembali ke tangan ane secepat kilat. FYI aja nih untuk pelanggaran-pelanggaran seperti kelengkapan berkendara rata-rata dari yang ane liat pas sidang beriksar 60-100 ribu. Sementara untuk pelanggaran seperti menerobos jalur busway dikenakan denda 150 ribu kalo gak salah.

So buat temen-temen kalo ketemu razia atau ketemu polisi kemudian ditilang, kalo kita emang salah yaa akuin aja kesalahan kita. Gak usah coba-coba kabur dari polisi. Bahaya sob buat diri sendiri maupun orang lain. Sidang tilang itu gak serem kok. Yah anggep aja pelajaran biar kita gak salah untuk kedepannya. Ok? Keep safety riding guys!!!

12 komentar:

  1. hahaha pas baca lumayan menghibur thank you yuda soalnya hari ini gw juga ketilang hiks hiks

    BalasHapus
  2. hahaha pas baca lumayan menghibur thank you yuda soalnya hari ini gw juga ketilang hiks hiks

    BalasHapus
  3. Yud, belom pernah nyobain tilang slip biru yang bayar ke BRI? Prosesnya gimana ya?

    BalasHapus
  4. deg degan juga nih nanti 22 juli sidang seumur umur baru pertama ngalamin

    BalasHapus
  5. Hehehe, sama saya juga ketilang di jalur cepat di daerah semanggi, nanti sidang hari jum'at tanggal 22 juli 2016, thanks infonya yah mas yudha,

    BalasHapus
  6. Hehehe, sama saya juga ketilang di jalur cepat di daerah semanggi, nanti sidang hari jum'at tanggal 22 juli 2016, thanks infonya yah mas yudha,

    BalasHapus
  7. Motor masuk jalur cepat dendanya berapa kalo boleh tau?

    BalasHapus
  8. Motor masuk jalur cepat dendanya berapa kalo boleh tau?

    BalasHapus
  9. sekedar info, klo sy waktu sidang tilang di baleendah kena 60rb, gara2 lupa nyalaian lampu besar..

    BalasHapus
  10. Saya jg kena tilang ditempat mas yuda pertama kali , langsung lemes krn salah sendiri sih .. besok saya mau sidang nih tgl 31 maret 2017 , tapi bingung klo naek angkot , naik kendaraan brp ya ?

    BalasHapus
  11. Kalo slip biru to suruh ikut sidang itu gimana? Alurnya

    BalasHapus